Supermasi kulit putih sebuah ideologi menganggap ras putih lebih istimewa berbanding bangsa lainnya.

Menurut Wikipedia, supremasi kulit putih banyak dihubungkan dengan rasisme antikulit hitam dan antisemistisme.

Isme tersebar di Barat ini banyak digunakan untuk mendiskriminasi peribumi AS, warga Cina, Muslim, Yahudi, orang Ireland, etnik Asia Tenggara dan sebagainya.

Contoh klasik apartheid di Afrika Selatan menunjukkan supremasi putih digunakan untuk menandakan kepercayaan bahawa manusia kulit putih lebih kuat berbanding ras lain serta harus berkuasa ke atas bangsa lain.

Paling berbahaya, memetik Wikipedia apabila mereka yang memegang fahaman ini dibenarkan membinasakan bangsa lain yang bukan berkulit putih.

Baru-baru ini, berlaku dua serangan menembak mati 31 mangsa di di El Paso, Texas dan Dayton, Ohio di AS.

El Paso di Texas bersempadan dengan Mexico yang menampung banyak imigran berkulit warna dari Ciudad Juarez.

Penembakan di El Paso menyebabkan enam warga Mexico maut. Menteri Luar Mexico Jesus Seade, menganggap penembakan itu sebagai “xenofobia barbar”.

Kecaman Trump

Menggambarkan bahayanya fahaman supremasi kulit putih ini, bahkan Presiden AS Donald Trump yang vokal dengan pendatang dan pelarian sebelum ini, buat pertama kali berani mengecam rasisme dan ideologi supremasi kulit putih ini.

Memetik AFP pada Isnin, Trump berkata, “bangsa kita harus mengecam rasisme, kefanatikan dan supremasi kulit putih.

Kenapa Trump tiba-tiba kalut padahal beliau dikritik tajam sebelum ini dengan label rasisme.

Betapapun, dalam sejarah AS, setiap kali serangan menyebabkan kematian, pemimpin dan pihak berkuasa kerap mengaitkan serangan tersebut dengan masalah jiwa penyerang, selagi penyerangnya bukan penganut Islam.

Jika penyerangnya Muslim, mereka lebih pantas mengecapnya sebagai teroris dan lebih “seronok” menyebutnya sebagai teroris Islam.

Begitulah bagaimana Trump menggambarkan penyerang sebagai supremasi kulit putih tetapi yang mengalami gangguan jiwa.

Ideologi Esktrem

Trump turut melihat dasar pemilikan senjata menjadi punca serangan ini berlaku selain penyebaran ideologi ekstrem.

Sementara, bekas presiden Barack Obama pula melihat salah satu punca serangan berlaku akibat retorik pemimpin yang memecah-belahkan negara.

Kebenarannya penyerang menganggap Yahudi, Muslim, imigran, pelarian, feminisisme dan ahli politik kiri sebagai ancaman kepada kaum kulit putih.

Beberapa siri serangan yag dipercayai dilakukan supremasi kulit putih secara sistematis antaranya pembantaian di dua masjid di Christchurch, New Zealand 15 Mac lepas menewaskan 49 orang.

Pada Julai 2011, seramai 77 maut dalam serangan di pulau Utoya dan di Oslo, Norway.

Penembak dikatakan mahu menghapuskan anak muda Muslim yang aktif politik.

Sementara, enam penganut sikh maut di kuil Sikh, Oak Creek, Wisconsin, AS. Penembak, dipercayai “penganut neo-Nazi yang kecewa”.

Pada September 2013, raper dan aktivis antifasis Pavlos Fyssas ditikam sampai mati di Piraeus, Greece.

April 2014, tiga maut di pusat rehabilitasi Yahudi dan di Overland Park, Kansas, AS.

Sementara, pemimpin Ku Klux Klan menembak dan membunuh tiga orang dengan menganggap orang Yahudi menghancurkan ras kulit putih meskipun yang mati hanyalah kaki tangan yang bekerja untuk Yahudi dan bukan ras Yahudi.

Pada Jun 2015, sembilan maut ketika sedang menelaah agama di gereja bersejarah kulit hitam di Charleston, Carolina Selatan, AS.

Oktober 2015, tiga maut dalam serangan ke atas sekolah di Trollhattan, Sweden yang memiliki ramai pelajar imigran.

Januari 2017, enam terbunuh semasa solat di masjid Quebec, Kanada dengan 19 yang lain cedera.

Mac 2017, Timothy Caughman dibunuh supremasi kulit putih dengan pedang oleh veteran tentera AS di New York, AS. Pembunuhnya menganggap ia “latihan awal” untuk serangan yang lebih besar.

Mei 2017, dua maut ditikam setelah dimaki dan dihina agamanya di Portland, Oregon, AS.

Jun 2017, seorang dibunuh dan 12 yang lain cedera selepas van melanggar jemaah di depan masjid di Taman Finsbury, Britain dan pembunuhnya dipercayai dipengaruhi tokoh sayap kanan.

Pada September 2013, raper dan aktivis antifasis Pavlos Fyssas ditikam sampai mati di Piraeus, Greece.

April 2014, tiga maut di pusat rehabilitasi Yahudi dan di Overland Park, Kansas, AS.

Sementara, pemimpin Ku Klux Klan menembak dan membunuh tiga orang dengan menganggap orang Yahudi menghancurkan ras kulit putih meskipun yang mati hanyalah kaki tangan yang bekerja untuk Yahudi dan bukan ras Yahudi.

Pada Jun 2015, sembilan maut ketika sedang menelaah agama di gereja bersejarah kulit hitam di Charleston, Carolina Selatan, AS.

Oktober 2015, tiga maut dalam serangan ke atas sekolah di Trollhattan, Sweden yang memiliki ramai pelajar imigran.

Januari 2017, enam terbunuh semasa solat di masjid Quebec, Kanada dengan 19 yang lain cedera.

Mac 2017, Timothy Caughman dibunuh supremasi kulit putih dengan pedang oleh veteran tentera AS di New York, AS. Pembunuhnya menganggap ia “latihan awal” untuk serangan yang lebih besar.

Mei 2017, dua maut ditikam setelah dimaki dan dihina agamanya di Portland, Oregon, AS.

Jun 2017, seorang dibunuh dan 12 yang lain cedera selepas van melanggar jemaah di depan masjid di Taman Finsbury, Britain dan pembunuhnya dipercayai dipengaruhi tokoh sayap kanan.