KUCHING: Serba Dinamik Holdings Berhad meletakkan kelestarian sebagai salah satu asas utamanya untuk memastikan kesinambungan perniagaan jangka panjang, kata Ketua Pengarah Eksekutif Kumpulan dan Ketua Pegawai Eksekutifnya Datuk Dr Mohd Abdul Karim Abdullah.

Menurutnya, setelah membina reputasi yang kuat sejak tiga dekad lalu, syarikat menetapkan hala tuju untuk membangunkan kelestarian ke dalam industri menggunakan teknologi canggih dalam beberapa tahun kebelakangan ini.

“Bergerak ke hadapan, kita tidak lagi hanya bergantung pada industri tenaga yang luas untuk memenuhi aspirasi pertumbuhan.

“Permintaan tenaga dan dorongan untuk kelestarian, tidak boleh dianggap saling eksklusif kerana ironinya syarikat-syarikat dalam industri tenaga berada di kedudukan terbaik untuk mendorong peningkatan terbesar dalam kelestarian.

“Untuk tujuan ini, kami menyedari pentingnya menerapkan teknologi generasi berikutnya untuk meningkatkan kecekapan dan produktiviti aset tenaga secara signifi kan, selain meneroka industri yang sepenuhnya baharu,” katanya.

Abdul Karim menambah, untuk tujuan tersebut syarikat mematuhi sepenuhnya garis panduan alam sekitar ISO t14001 dan pensijilan alam sekitar syarikat diperbaharui setiap tahun setelah diaudit dengan ketat untuk memastikan pematuhan.

Katanya, amalan bertanggungjawab terhadap alam sekitar tidak hanya dimasukkan ke dalam operasi perniagaan syarikat tetapi juga merupakan sebahagian besar usaha tanggungjawab sosial korporatnya (CSR) di seluruh Malaysia.

Setelah mengembangkan kepakaran dalam analisis data, aplikasi Internet Pelbagai Benda (IoT) dan sokongan pengkomputeran awan, Serba Dinamik adalah unik dalam industri tenaga dengan kemampuan untuk menyediakan keduadua penyelesaian kejuruteraan tenaga lama dan penyelesaian produktiviti generasi seterusnya.

“Keupayaan kami untuk mengubah aset secara digital membolehkan pemilik aset menikmati kecekapan dan produktiviti aset yang lebih tinggi daripada yang mereka miliki pada masa lalu.

“Perisian pengurusan aset yang unik, kecerdasan buatan (AI) dengan cepat dan berkesan menganalisis data, semua keupayaan ini dihoskan di teknologi pengkomputeran awan sehingga pemilik aset mempunyai akses cepat, mudah dan selamat ke aset tersebut.

“Mengambil platform produksi minyak misalnya, kita dapat menerapkan solusi perisian bertenaga AI yang memproses lebih banyak data dari sebelumnya. “Proses yang memerlukan masa 14 hari kini dapat diselesaikan hanya dalam empat hari hasil peningkatan kemampuan pemprosesan yang eksponensial.

“Produktiviti tambahan menjimatkan simpanan berjumlah ratusan juta ringgit,” jelasnya. Abdul Karim berkata lagi, teknologi campuran teknologi membolehkan pemilik aset menjalankan program latihan yang jauh lebih mendalam dan berkesan untuk pengendali mereka.

“Beberapa tahun kebelakangan ini Serba Dinamik melakukan diversifi kasi ke dalam industri tenaga boleh diperbaharui dan sejumlah industri bukan tenaga dalam usaha untuk memanfaatkan pasaran pengguna global secara berperingkat. “Sekurang-kurangnya, sambutan daripada pasaran yang lebih luas adalah menggalakkan,” tegasnya.

Beliau berkata, pada Ogos lalu, Serba Dinamik memperolehi projek yang lumayan untuk membina pusat data bernilai RM1.45 bilion di Abu Dhabi. Manakala pada awal ini, mendapat 10 kontrak termasuk tiga projek teknologi maklumat dan komunikasi (ICT) yang secara kolektif bernilai lebih dari setengah bilion dolar di Indonesia dan Zambia.

“Anugerah kontrak ini menunjukkan penerimaan pasaran yang lebih luas terhadap kemampuan Serba Dinamik di seluruh dunia serta syarikat kita berada pada kedudukan terbaik untuk terus maju dengan agenda keberlanjutan digital bahkan pada tahun 2020 yang sukar.

“Untuk pusat data Abu Dhabi, ia berkaitan dengan keperluan prasyarat untuk menyokong projek hab inovasi yang lebih besar dan akan dilengkapi dengan beberapa teknologi baharu seperti AI, teknologi realiti luasan (AR), robotik dan pelbagai teknologi autonomi.

“Pusat inovasi yang lebih besar ini akan dilengkapi dengan beberapa teknologi terbaru seperti AI, AR, robotik dan pelbagai teknologi autonomi. Teknologi ini akan menghasilkan sejumlah besar data, oleh itu pengembangan pusat data kami,” katanya lagi.

Tambahnya, projek Abu Dhabi diharapkan menjadi hab teknologi dan inovasi utama di bandar tersebut dan menjadi tumpuan pelaburan asing pada tahun-tahun akan datang. Abdul Karim yakin Serba Dinamik telah mendapat formula kemenangan dengan menggabungkan kemampuan yang luas dalam kejuruteraan tenaga lama serta aplikasi berasaskan AI, IoT dan pengkomputeran awan canggih.

“Syarikat bukan hanya meningkatkan aset tenaga yang ada tetapi kini mempunyai kemampuan untuk mengambil projek baru yang bukan berkaitan dengan tenaga dan projek Abu Dhabi adalah bukti pertumbuhan ini.

“Kami bermula di Malaysia dengan banyak bukti. Pasukan R&D kami berpusat di Malaysia disokong dengan bajet yang besar dan para pakar kami telah mendorong syarikat lebih jauh dari sebelumnya. Hari ini, Serba Dinamik mempunyai operasi di enam wilayah dan 24 negara,” jelasnya.