Faktor Gibran anak Jokowi

Facebook
Twitter
WhatsApp
Telegram
E-mel

KOMISI Pemilihan Umum Indonesia (KPU) melalui rapat pleno pada 13 November membariskan pertandingan tiga penjuru bagi Pilihan Raya Presiden (Pilpres) berlangsung 14 Februari 2024.

Hal ini memenuhi pasal 220 Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 yang membenarkan calon meraih ketentuan 25 peratus kerusi di DPR atau 25 peratus perolehan suara sah secara nasional.

Pilpres 2024 disertai lebih 204 juta pengundi, meningkat 12 juta berbanding 2019 – merupakan yang kelima diadakan secara langsung diundi rakyat bermula 2004.

Persaingan sengit calon, membuat banyak permerhati percaya, pemilihan atau pencoblosan pusingan kedua terpaksa dilakukan bagi menentukan pemenang Pilpres kali ini.

Pada 14 November lepas, KPU meletakkan pasangan Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar dari calon Bebas pada urutan pertama – menawarkan diri menduduki kerusi pemerintahan Indonesia.

Anies-Muhaimin diusulkan Parti Nasdem, PKB, PKS yang kini memiliki 29.04 peratus kerusi DPR.

Manakala, Prabowo SubiantoGibran Rakabuming berada pada urutan kedua – diusulkan Gerindra, Golkar, PAN, PBB, PKB dan Parti Garuda memiliki 42.67 peratus kerusi DPR kini.

Prabowo-Gibran mengangkat visi “Bersama Indonesia maju, Menuju Indonesia Emas 2045” dengan “Lapan Misi Asta Cita” Calon ini mengungkapkan lapan tantangan strategis bangsa Indonesia; perubahan iklim, konflik geopolitik global, disrupsi kecerdasan buatan hingga ancaman pandemi baharu, mendorong peranan koperasi dalam ekonomi serta meningkatkan peranan milenial selain, melanjutkan hilirisasi SDA.

Sementara, calon Parti Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) taruhan Megawati Soekarnoputri – Ganjar PranowoMahfud MD berada pada urutan ketiga, dicalonkan PDI-P, PPP, Perindo dan Hanura memiliki 28.06 peratus kerusi DPR.

PERANG POSTER

Sehingga Oktober lepas, seminggu berada di Bandung pada Ogos, melalui pemerhatian peribadi saya – Ganjar Pranowo silih berganti berada pada carta teratas menjadi calon pilihan rakyat Indonesia dengan calon berlatar belakang tentera, Prabowo yang mendapat sokongan Koalisi Indonesia Maju terdiri daripada parti Gerindra, Golkar, PBB dan PKB.

Kempen perang poster dan kain rentang di kota-kota besar Pulau Jawa sejak April 2023 memperlihatkan poster GanjarJokowi digandingkan terpacak di mana-mana loaksi strategik kempen.

Lagi-lagi sehingga Oktober lepas, poster dan sepanduk Ganjar-Jokowi dilihat begitu bersahabat sebagai penyambung legasi penerus projek Joko Widodo (Jokowi), 62, yang belum selesai.

Ramai berpendapat Ganjar unggul sebagai pemenang Pilpres 2024 meski terpaksa berdepan pemilihan pusingan kedua sebagaimana Pilihan Raya Presiden Turkiye

. Sehingga hujung Oktober, semasa Gibran bakal memasuki carta saingan Pilpres, ketika ditanya adakah Jokowi masih mendukung pencalonan Ganjar untuk Pilpres 2024, Jokowi menjawab: “Dukung semuanya untuk kebaikan negara ini.”

Ketika itu, pada pertengahan Oktober, di saluran Youtube Mata Najwa, Ganjar tetap percaya, Jokowi masih mendukung beliau.

“Sampai hari ini lho,” kata Ganjar dalam wawancara eksklusif tersebut mengingatkan kenyataan Jokowi pada Rapat Kerja Nasional (Rakernas) IV PDI-P, meminta Ganjar segera menangani urusan pangan apabila terpilih dan dilantik menjadi presiden 2024.

“Kenyataan itu pasti tidak main-main. Beliau kader kok. Kader PDI-P, jadi presiden.

Kan Pak Jokowi orangnya juga awal-awal mendorong saya untuk maju,” tutur Ganjar.

Dan kata-kata Jokowi ini sangat memberi kesan kepada Ganjar yang berambut putih itu.

SI RAMBUT PUTIH

“Ini negara besar, jangan pilih pemimpin yang hanya duduk cantik di Istana Presiden.

Saya ingatkan, cari pemimpin yang mahu dan suka turun mendekati rakyat.

“Lihat rambut pemimpin juga, jika ia putih (uban) sepenuhnya, itu bermakna mereka memikirkan tentang rakyat,” kata Jokowi.

Memasuki November, iklim politik Pilpres 2024 memanas lagi.

Kali ini menyaksikan dua putera Presiden Jokowi, Gibran Rakabuming dan Kaesang Pangarep dilihat berseteru dengan PDI-P, gara-gara Gibran – Datuk Bandar Solo itu membuat keputusan sedia beregu dengan Prabowo menjadi pasangan merebut jawatan Naib Presiden Indonesia.

Bahkan, viral di media sosial hubungan Megawati dengan Gibran, Gabenor Surakarta dan adiknya Kaesang, menjadi “sejuk suam”.

Oleh kerana Gibran dan Kaesang anak presiden, ini menjadikan gosip di media sosial turut menyinggung Jokowi sendiri.

Pertengahan November, saya terbang ke Bandara Soekarno-Hatta lagi, langsung menaiki kenderaan ke Semarang, Surakarta atau Solo memasuki Yogyakarta, menyaksikan di simpang dan lokasi strategik kota besar ini, berdiri poster dan sepanduk memaparkan gandingan Prabowo-Jokowi pula.

KONTROVERSI

Ini angin politik baharu dan sampai ke tahap ini, pertaruhan Prabowo-Gibran membawa warna signifikan pertarungan Pilpres 2024 ini

. Ternyata di mana ada anak sulung Jokowi, Gilbran, 36, di situ ada adiknya Kaesang yang dipalit dengan kontroversi isu ‘politik dinasti’, selain pertikaian faktor usia bawah 40 tahun.

Kaesang, Ketua Umum Parti Solidariti Indonesia, turut mengusung Gibran.

Ketika ini, pencalonan Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar banyak mengesani pengundi di luar Pulau Jawa seperti Sumatera, Kepulauan Riau (Kepri) atau Kalimantan misalnya.

Gabungan Anies mantan Gabenor Jakarta (2017-2022 pernah diusung Prabowo ketika itu), dan Cak Imin Presiden Parti Kebangkitan Negara (PKB) pasti memberi saingan sengit untuk kedua-dua regu Prabowo dan regu Ganjar.

Menaiki Grab di Bandung pada Ogos, pak supir meramalkan kemenangan mudah Ganjar terhadap Prabowo dan Anies.

Dan menaiki Maxim di Yogyakarta pada November, pak supir lain bernada keliru berkata: “Harap Ganjar menang.

Tapi faktor Gibran anak kepada Jokowi memberi kelebihan kepada Prabowo.”

Hari terakhir di Jakarta, dalam perjalanan pulang dari Tangerang menuju bandara Soekarno-Hatta, supir milenium mengatakan: “Mungkin Prabowo ada kelebihan kerana Gibran, saya tetap mahu Ganjar menang!” 

Suka artikel:

e-Akhbar Suara Sarawak

Berkaitan

Kuasa veto di PBB

KEGAGALAN Dewan Keselamatan PBB mengeluarkan kenyataan resolusi berkaitan Perang Israel-Palestin,

Lain-lain

Pimpinlah tanganku

BAGI anda kepimpinan itu seperti apa? Saya menganggap ia tanggungjawab