ARTIKEL

Pulang ke kotamu YOGYAKARTA

Facebook
Twitter
LinkedIn
WhatsApp
Telegram

Lagu andalan “Yogyakarta” karya KLA Project 1990, menceritakan keindahan dan daya tarik serta keramahan warga Pulau Jawa Selatan itu dengan ciri khas suasana keraton, termasuk kulinernya.

Melirik starjogja.com, penulis lagu Yogyakarta, Katon Bagaskara, asal Magelang yang juga vokal utama KLA Project mengatakan, kota Yogyakarta memiliki kenangan indah masa kecilnya di “rumah kakek”, memberi kesan tersendiri dan sejiwa dengan penuh kenangan.

Lirik Yogyakarta
nyanyian KLA Project

Pulang ke kotamu
ada setangkup harum dalam rindu
masih seperti dulu
tiap sudut menyapaku bersahabat
penuh selaksa makna.

Terhanyut aku akan nostalgia
saat kita sering luangkan waktu
nikmati bersama, suasana Yogya.

Di persimpangan langkahku terhenti
ramai kaki lima
menjajakan sajian khas berselera
orang duduk bersila.

Musisi jalanan mulai beraksi
seiring laraku kehilanganmu
merintih sendiri, ditelan deru kotamu.

Walau kini kau telah tiada, tak kembali
namun kotamu hadirkan senyummu abadi
izinkanlah aku untuk selalu pulang lagi
bila hati mulai sepi tanpa terubati…

YouTube player

Ya, awal November lepas, dalam cuaca tidak menentu, sekejap panas dan ada hari hujan pun turun – ketika warga dunia mula heboh dengan varian X Covid-19 – aku kembali lagi “pulang ke kotamu” Yogyakarta, yang tidak dikunjungi lebih sedekad.

Hari-hari musim pandemik Covid-19, memanjangkan khayalku, rindu dan “kangen bangat” mendatangi Yogya atau Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) atau Ngayogyakarta dalam bahasa Jawa.

ANDONG

Berada di jantung Malioboro; benar, di sudut nostalgia paling dalam “ada setangkup harum dalam rindu” dan “masih seperti dulu” dengan “tiap sudut menyapaku bersahabat”.

Di sepanjang jalan Malioboro yang sudah dibongkar menjadikan Yogyakarta kota pariwisata memikat nubari, kini spot itu segak berwajah baharu, harum sebagai sebuah kota kaya budaya dan kenangan.

Lewat petang hingga malam, beberapa jalan raya Malioboro ditutup untuk memberi peluang kepada pengusaha di situ atau pelancong “beraksi” termasuk nongkrong di emperan.

Pelancong jalan-jalan atau putar-putar menaiki kereta kuda yang juga dikenali sebagai andong atau kencana serta naik beca atau pengangkutan wisata lainnya di lorong dan jalan Malioboro.

Dalam hiruk-pikuk, terdapat pementasan persembahan nyanyian di ruang pentas terbuka menghidupkan indahnya malam.

Sepanjang jalan, meriah dengan kedai menawarkan oleh-oleh murah untuk dibawa pulang sebelum ditutup lewat malam.

Agus, om si tukang urut turut menyapa menawarkan khidmat pijat kaki semurah Rp50,000 (RM15) sejam dan berurut santai di kerusi sandar dalam cahaya suram lampu pokok di kaki lima yang bersih dan selesa itu.

Ya, sentiasa ada tukang sapu membuat jalan Malioboro sentiasa bersih tanpa sampah mencolok mata.

Sambil ngobrol, Agus berwajah letih, asal luar Yogya, diam menyewa di bilik tingkat dua tidak jauh dari situ, mengaku sudah mengurut puluhan tahun.

Katanya, terdapat puluhan tukang urut lain berkeliaran mencari klien dalam mundar-mandir manusia.

“Musisi jalanan mulai beraksi, seiring laraku kehilanganmu
merintih sendiri, ditelan deru kotamu,” raung lirik “Yogyajakarta” lagu ternobat sebaris 150 Lagu Indonesia Terbaik Sepanjang Masa oleh majalah Rolling Stone.

AROMA

Dari “AirPods” sengaja kubuka saluran YouTube, lagu rentak genre elektronik digital, memainkan irama derap kaki kuda dari tuangan synthesizer, menambah “bau” tersendiri aroma Malioboro.

Hari ini, pengamen jalanan Malioboro tampil dalam pelbagai versi. Ada yang menyanyi mengikut muzik tersedia seperti karaoke.

Bahkan, ada si buta berjalan sambil membawa alat untuk memainkan minus one sambil menyanyi.

Jadi, versi pengamen jalanan juga sudah mengalami transformasi persembahan unik menjadikan Malioboro hidup dalam versi kelas pariwisatanya tersendiri.

Lapar di hujung malam itu, kami menaiki beca dipacu tenaga manusia, mencari meja lesehan di sebelah, pinggir Jalan Mataram – Kuliner Lesehan Malioboro.

“Om, lesehan yang om katakan itu sudah dibongkar!” beritahu si tukang beca yang mungkin tersenyum di dalam hati, mendengar aku mengatakan “10 tahun lalu” naik andong Malioboro.

Hari ini, banyak andong tersusun di tepian menunggu pelanggan dengan hiasan menarik, perkhidmatan seharga Rp150,000 hingga Rp200,000 (RM45 hingga RM60) putar-putar sepanjang Malioboro hingga titik nol.

Pak kusir berwajah ceria – berbanding sepi berdepan musim pandemik Covid-19 – menawarkan pelbagai jenis keselesaan kereta andong untuk pelancong dari luar Indonesia termasuk melayan warga dari Semarang, Surabaya mahupun Bandung.

Pascapandemik, pelancong dikatakan sudah masuk dua kali ganda hingga lima kali ganda.

LESEHAN

Di lesehan, “ramai kaki lima, menjajakan sajian khas berselera, orang duduk bersila.”

Di situ ketika yang lain memesan makanan, aku duduk termangu, tapi masih sahaja tetap duduk bersila seperti dahulu – terpesona melihat warna-warni lampu dengan begitu banyak nama kedai dan nama menu terhias indah.

Dengan meja lesehan yang lebih bersih dan lebih tersusun dalam “padang” Kuliner Lesehan Malioboro itu!

Mereka benar-benar menjaga dan merawat Malioboro sebagai destinasi tarikan ribuan wisata yang bertandang setiap malam.

Lesehan sudah ada pentas, selain terdapat ruang untuk “musisi jalanan beraksi” untuk menundukkan “lara yang seperti kehilangan sesuatu” menyembunyikan “rintih yang ditelan deru Yogya”.

KULINER

Difahamkan, ramai pelancong warga Malaysia duduk di situ mencicip kuliner yang kini bukan hanya soto, bakso, pecel lele (keli), bebek (itik) atau burung dara (ruak-ruak) sambil mendengar lagu era rock kapak Malaysia dinyanyikan pengamen.

Bermula dengan harga Rp5,000 (RM1.50) untuk minuman teh ais dan pelbagai jenis yang lain, juadah juga bertambah dengan cita rasa Padang, Sunda, Jawa dan sebagainya sehingga berharga sederhana Rp20,000 hingga Rp30,000 (RM6 hingga RM9).

Ikan gurami goreng misalnya, berharga Rp60,000 (RM18).

Di sebelah kami, duduk bersila kumpulan “bule” atau pelancong Barat menikmati makanan tempatan, penuh berselera.

Selain gurameh, terdapat nasi gudeg berlauk, nila, tempe, makanan laut, selain pelbagai menu ayam, merpati, aneka sayur dengan pelbagai jenis sambal dan seribu satu jenis menu…

Membayar harga makanan di sini dapat menggunakan e-dompet seperti gopay.

Yogyakarta berdiri sejak 1755, selain sebagai pusat perjuangan dan pusat kebudayaan, ia juga terkenal sebagai Kota Pelajar dan Kota Pendidikan – terdapat lebih 100 pusat pendidikan penting khususnya yang moden.

Spot terbaik menjadi buruan pelancong mendatangi Yogyakarta antaranya melawat Borobudur yang tersenarai dalam warisan dunia Unesco.

Ada yang sanggup mendatangi Borobudur seawal 4 pagi menyaksikan matahari terbit dengan bayaran masuk untuk pelancong luar negara sekitar Rp400,000 (RM120).

BOROBUDUR

Selain Borobudur, terdapat Prambanan yang juga tapak warisan dunia Unesco, unik untuk dilawat dengan bayaran masuk Rp234,000 (RM70) dewasa dan Rp117,000 (RM35) untuk pelajar atau kanak-kanak.

Candi Rara Jonggrang di Prambanan berdiri sekitar 850 Masehi, merupakan kompleks candi Hindu terbesar di Indonesia.

Di Prambanan sedekad lalu, pada malam di bawah purnama, kami pernah menonton “live” epik Hindu sendratari Ramayana – gabungan tari drama tanpa dialog dijayakan lebih 200 anak seni, dari penari profesional sehingga melibatkan penabuh gamelan.

Profesionalnya pelakon sehingga anak panah yang dilepaskan dari busur tepat mengenai sasaran.

Dan jika terdapat kesilapan, audiens tidak peduli kerana kecekapan pelakon menyembunyikannya.

Hari ini, jika mahu menonton Ramayana berlatar belakang pentas Prambanan di bawah langit terbuka, tiket dapat dibeli di Internet seharga Rp150,000 hingga Rp300,000 (RM45 hingga RM90).

Malam semakin tua di jantung Malioboro yang terus riuh.

Jalan mula dibuka untuk kenderaan masuk melaluinya, menjadikan Malioboro, kota yang “sukar tidur”.

Kami menaiki Maxim pulang ke penginapan di Baciro di pinggiran landasan kereta api, Jalan Tridarma.

Esoknya, menaiki kereta api malam, kami tinggalkan kota pariwisata itu, lebih 10 jam menyongsong Jakarta.

“Kotamu hadirkan senyummu abadi, izinkan aku untuk selalu datang lagi, pabila hati mulai sepi tanpa terubati…”

Raungan bait lagu dari gubahan elektronik digital, berentak derap kaki kuda adunan synthesizer – paling banyak kudengar sekembali dari Jakarta.

LAIN-LAIN BERITA

Dendang nurani malam bersama Palestin

DEWAN Bahasa dan Pustaka Cawangan Sarawak (DBPCS) menganjurkan persembahan Dendang Nurani-Malam Bersama Palestin di Balai Budaya sebagai tanda laungan keadilan sisi kemanusia, barubaru ini. Acara

Kongsi pengetahuan, pengalaman

KUNJUNGAN hormat Pengarah Ikmas, Hanifuddin Roslan, ke Pusat Penerangan Islam (IIC) disambut baik oleh Ketua Pegawai Eksekutif IIC, Dr Asmah Othman. Pengurus Bahagian Penyelidikan dan

Anak lambat bercakap

ANAK saya belum bercakap. Kenapa si kecil saya tidak bercakap? Berapa banyak perkataan yang sepatutnya dikeluarkan oleh kanak-kanak berumur dua tahun? Gejala anak lambat bercakap

Penjagaan kebun musim hujan

MUSIM hujan, adakalanya menjadi kelebihan kepada tanaman kerana keperluan airnya mencukupi. Secara tidak langsung, anda tidak perlu menyiram. Bagaimanapun, musim hujan juga antara punca tanaman

Terima kasih Tun Taib

ALLAHYARHAM TUN PEHIN SRI ABDUL TAIB MAHMUD tokoh Sarawak disegani membawa pelbagai perubahan kepada masyarakat berbilang kaum dan agama di Bumi Kenyalang. Mempelopori bidang politik,

BERITA TERBARU