ARTIKEL

Tulisan beracun

Facebook
Twitter
LinkedIn
WhatsApp
Telegram

JOM BACA E-PAPER SUARA SARAWAK/ NEW SARAWAK TRIBUNE PERCUMA SEAWAL 2 PAGI SETIAP HARI. KLIK SINI

MATA pena lebih tajam daripada mata pisau.

Sama seperti pisau yang dapat digunakan untuk mengukir, alat yang sama juga dapat digunakan untuk membunuh.

Pisau dapat menghiris luka sampai seseorang berdarah malah mati.

Mata pena yang tajam walaupun tidak dapat mencabut nyawa, tetapi dapat mencabut reputasi seseorang yang amat berharga. 

Reputasi dan wibawa bukan dibina dalam sehari dua, tetapi puluhan tahun.

Nama baik dapat dibinasakan dalam sekelip mata melalui tulisan beracun yang berniat jahat dan penuh muslihat.

Reputasi yang rosak memang sukar dipulihkan.

Itulah sebabnya terdapat akta fitnah supaya seseorang dapat melindungi dan mempertahankan dirinya daripada difitnah.

Mereka yang percaya dirinya difitnah dapat menyaman pihak yang memfitnah sebagai cara untuk memulihkan reputasi dan menghukum pihak yang memfitnah. 

Dalam dunia penulisan, akan ada penulis yang menyalahgunakan ‘pisau’ berkenaan untuk tujuan membunuh.

Golongan ini menggunakan kemahiran mereka menulis untuk menjatuhkan imej, reputasi dan maruah orang lain.

Apa-apa yang ditulis tidak bersandarkan fakta; sebaliknya bersalutkan prasangka dan emosi.

Mereka mempunyai agenda dan motif yang jelas. 

Segelintir daripada mereka ini diupah untuk menjadi penulis upahan.

Mereka tidak berani menggunakan nama sebenar; sebaliknya menggunakan nama samaran.

Tindakan golongan ini umpama lempar batu sembunyi tangan.

Penulisan yang beracun ialah fenomena yang semakin mendapat perhatian dalam berbagai-bagai konteks, mulai dari media sosial hingga penerbitan profesional.

Istilah penulisan beracun merujuk kepada penulisan yang berniat jahat, penuh dengan fitnah dan sebagainya. 

Penulis terbabit tidak punya etika dan tanggungjawab.

Yang penting, mereka dapat meluahkan apa-apa yang terbuku di kalbu.

Mereka melepaskan geram melalui tulisan.

Mereka tidak mempedulikan kesannya terhadap individu yang menjadi sasaran.

Tulisan berkenaan boleh menimbulkan prasangka, salah faham dan permusuhan.

Penulisan seperti ini sering kali digunakan secara sengaja untuk menghasut atau memanipulasi emosi pembaca.

Tulisan yang merosakkan pemimpin sering kali memiliki ciri-ciri tertentu yang dapat merosak reputasi, kredibiliti, dan kepercayaan publik terhadap pemimpin tersebut.

Tulisan beracun lazimnya sarat dengan informasi yang tidak benar, tidak diverifikasi, atau bahkan fitnah yang dapat merosakkan kredibiliti dan reputasi pihak yang menjadi sasaran. 

Fakta dimanipulasikan dan diputarbalikkan atau disajikan secara terpilih untuk mendiskreditkan pemimpin, sehingga dampaknya sangat merugikan.

Menyebarkan informasi yang tidak benar atau menyesatkan adalah salah satu bentuk penulisan beracun.

Ini termasuk berita palsu, teori konspirasi dan manipulasi fakta untuk membentuk dan mempengaruhi pendapat awam dan rakyat ke arah tertentu.

Penggunaan bahasa yang kasar, kesat, menghina atau menghasut dapat memperburuk persepsi awam terhadap pemimpin.

Tulisan berkenaan yang berupaya mencetuskan kebencian, kemarahan dan kesangsian terhadap pemimpin dapat mencemar, malah merosakkan reputasi mereka.

Tulisan beracun lazimnya memberi fokus pada kehidupan peribadi pemimpin, terutama jika informasi tersebut tidak relevan dengan prestasi kerja.

Serangan peribadi sering kali dimaksudkan untuk merosakkan integriti, kewibawaan atau moraliti pemimpin di mata awam.

Mereka cuba sedaya upaya membentuk dan mempengaruhi pendapat umum terhadap pemimpin, dengan harapan tulisan berkenaan akan mempengaruhi tanggapan pembaca.

Penulis akan berasa puas dan gembira apabila matlamat dan motifnya tercapai.

Tulisan beracun mengandung banyak pendapat, malah pengitlakan atau generalisasi tanpa dukungan logik, fakta atau hujah yang kuat sehingga dapat menyesatkan pembaca.

Pendapat yang berlebihan dan tidak didukung bukti dapat menjejaskan kredibiliti pemimpin apatah lagi jika pembaca menelan bulatbulat apa-apa yang disajikan.

Generalisasi berlebihan sering kali tidak adil dan tidak mencerminkan kenyataan yang lebih kompleks. 

Tulisan beracun, tidak profesional dan berniat jahat dan hanya menyoroti sisi negatif tanpa memberikan gambaran lengkap tentang pencapaian atau sisi positif pemimpin dapat menciptakan pandangan yang tidak seimbang.

Ada fakta yang direka-reka berdasarkan imaginasi liar penulis.

Ini sering dilakukan untuk menciptakan kesan negatif secara keseluruhan.

Seperkara lagi, penulis itu sering mengutip informasi daripada sumber yang tidak dapat dipercaya atau yang memiliki agenda tertentu dapat merosak kebolehpercayaan terhadap tulisan tersebut.

Informasi yang tidak dapat diverifikasi daripada sumber yang meragukan sering kali digunakan. 

Tulisan beracun juga memanipulasi emosi pembaca.

Tulisan itu bertujuan untuk menimbulkan kebencian atau kemarahan terhadap individu yang menjadi sasaran, tanpa memberikan analisis rasional, berimbang dan objektif.

Manipulasi emosi mudah menarik perhatian pembaca yang tidak matang dan tidak rasional.

Penulisan yang menggunakan kata-kata kasar atau menghina sering kali dianggap beracun.

Ini termasuk penggunaan katakata makian, ejekan atau penghinaan yang ditujukan kepada individu atau kelompok tertentu.

Bahasa dan nuansa tulisan berkenaan bukan sahaja merendahkan martabat orang lain, tetapi juga menciptakan lingkungan yang tidak sihat dan penuh permusuhan.

Penulisan beracun ialah masalah serius yang dapat merosakkan individu dan masyarakat.

Dengan memahami ciri-ciri penulisan beracun dan dampaknya, kita dapat lebih waspada dan proaktif dalam menghadapinya.

Langkah-langkah seperti pendidikan literasi media, pengembangan kod etika dan mendorong dialog yang konstruktif adalah beberapa cara yang dapat membantu mengurangi dampak penulisan beracun. 

Akhirnya, tanggungjawab bersama antara penulis, platform dan pembaca diperlukan untuk menciptakan lingkungan komunikasi yang lebih sihat dan konstruktif.

Pembaca perlu sentiasa berwaspada dengan kehadiran tulisan beracun, lebihlebih lagi tulisan berkenaan, yang tanpa menggunakan nama sebenar, mudah disebarkan melalui media sosial. 

Mereka harus dapat membezakan antara kaca dengan permata dan tidak mudah terpedaya dengan menerima bulatbulat apa-apa yang dibaca. 

Penulis yang pintar menggunakan fikiran dan kecerdikannya untuk membina masyarakat dan negara, sebaliknya penulis berniat jahat akan menggunakannya untuk memenuhi agenda peribadinya, termasuk menyebarkan berita palsu dan fitnah.

Anda tentu tidak mahu diri anda difitnah oleh orang lain termasuk melalui tulisan yang beracun, bukan?  

BERITA LAIN

Sasaran 70 emas realistik

SEBAGAI tuan rumah dan selaku bekas juara tiga kali berturut-turut (1990, 1992 dan 1994), adalah wajar untuk kontinjen Sarawak mengimpikan kejuaraan keempat temasya sukan berprestij

PETROS, PETRONAS dan kejutan gembira

RUPA-RUPANYA masih ada yang tidak berpuas hati apabila Sarawak menggerakkan usaha dan berjaya dalam menuntut haknya terhadap pemilikan padang dan lombong minyak dan gas di

Sihat sebelum sakit

MANFAATKAN lima perkara sebelum lima perkara. Pertama, muda sebelum tua; kedua, sihat sebelum sakit; ketiga, kaya sebelum miskin; keempat, lapang sebelum sibuk dan kelima, hidup

Azam baharu hijrah

NABI Muhammad SAW dan sahabat berhijrah dari Makkah ke Madinah. Di situ bermula kisah Muhajirin dan Ansar bertaut persaudaraan, dan berkembangnya umat Islam lantaran tersebar ke

Ikhlas belajar

SEBELUM memasuki alam pekerjaan atau mengeluarkan titih peluh menjana pendapatan, sudah pasti terdapat mahasiswa mempunyai perancangan kerjaya sendiri. Ada antara mereka mengidamkan untuk bekerja mengikut

Jutawan 60 tahun

PENGARAH Kumpulan Wang Simpanan Pekerja (KWSP) Wilayah Sarawak Aminuddin Abdul Aziz mendedahkan kepada Suara Sarawak — di Sarawak sekitar 1,700 daripada 850,000 pencarum daripada pelbagai

BERITA TERBARU

Optimum infrastruktur kuasa hidro negara

KUCHING: Kementerian Peralihan Tenaga dan Transformasi Air (PETRA) berminat untuk bekerjasama dengan Sarawak Energy Berhad, Persatuan Tenaga Hidro Antarabangsa (IHA) dan Perikatan Boleh Diperbaharui Global

Buaya tersangkut pada mata kail di Sebuyau

SEBUYAU: Disangka ikan besar, rupa-rupanya buaya tersangkut pada mata kail yang dipasang penduduk di sungai Kampung Nat di sini, hari ini. Komander Operasi PBKII KUP