Guru Matahari

Guru matahari; berjanggut putih, bongkok sabut
mengajar sang bumi melihat dalam matahati
“bebas itu hanya beban di kepalamu”.
Biar burung terbang ke sawah, membawa biji ke kota
langit tetap melengkung, pabila hujan turun ke bumi
manusia-manusia tetap tidur dalam gempa.
Alam ini sudah hilang separuh harganya
musim dingin menyimpan dendam lama
gemuruh kilat mencari rumah musuhnya.
Adakah tiada lagi simpati di jiwa manusia?
tiap hari persengketaan menjadi warna darah
dalam diam masih melontar serakah dan kalbiyah.
“Dongeng-dongeng jahiliah bermula!”
debur tanganmu ke dalam lahar merah bumi
biar bertanggalan daging jiwa yang compang.
Manusia masih belum jadi manusia
berbulu domba serigala buruan
tiap malam meraung sang bulan.


AHMAD Tajuddin Ismail atau nama pena Ahmad Taj merupakan pemuisi tegar dilahirkan pada 13 Oktober 1993 di Limbang, Sarawak. Berumur 27 tahun adalah masa keemasan untuk terus berkembang dan maju ke hadapan. Beberapa kejayaan diperoleh sepanjang perjalanan karier sebagai penulis, antaranya Johan Puisi Islam SMK Agama Limbang 2010, Johan Pemuisi Minggu Kebudayaan Kolej Matrikulasi Labuan 2012 dan Johan Pemuisi Festival Citrawarna Unimas 2013. Kejayaan ini tidak terhenti setakat

Suara Sarawak