ARTIKEL

Serunding Syawal

Facebook
Twitter
LinkedIn
WhatsApp
Telegram

“Mak long kemalangan, keretanya dirempuh dari belakang,” beritahu Iqmal di hujung talian. 

Berita itu mengejutkan bapanya, Pak Uda Jamal yang membakar lemang di belakang rumah. 

Syawal akan menjelang dua hari lagi.

“Bagaimana keadaan mak long kamu?” tanya Pak Uda Jamal cemas. 

“Keadaannya stabil, tapi masih dalam rawatan doktor,” ujar Iqmal dengan tenang. 

Pak Uda Jamal tidak senang duduk, lalu bergegas ke hospital melihat keadaan kakaknya. 

Mujur lemang sudah siap dibakar. 

“Kenapa semua ini berlaku?” getus hatinya. 

Kakaknya itu telah melakukan banyak pengorbanan untuk keluarga sehingga memilih hidup sendiri. 

“Usah menyalahkan takdir, setiap orang sudah tertulis jalan ceritanya,” kata Imam Seman ketika iftar di surau.

“Saya kesal kerana kakak tidak berumah tangga.

Dia ibarat lilin yang sanggup membakar diri,” balasnya sendu.

“Doakan agar kakak kamu beransur sembuh, jangan mengeluh lagi,” nasihat Imam Seman sambil menepuk bahunya. 

Malam itu dia pulang lewat dari surau. 

Doanya panjang berjela mengharapkan kakak kesayangannya pulih dalam masa terdekat. 

Baca lain  Nukilan Effa Raifana

Di hospital, Zakiah dirawat oleh doktor muda sebaya anak saudaranya, Iqmal. 

Wajahnya manis dan lembut persis seseorang dikenali. 

Dia ralit melihat tingkah doktor muda itu.

Bibirnya menguntum senyum.

Olesan gincu bibir berona merah jambu menjadi penyeri wajahnya.

“Siapa nama doktor? Mak cik lihat raut wajah…” tiba-tiba ucapannya terhenti. 

Doktor muda itu merapatinya lalu menghulurkan sebekas makanan plastik berisi serunding ikan bilis untuk hidangan raya. 

Manik-manik jernih mengalir laju daripada kelopak matanya.

Degupan jantungnya seakan-akan terhenti. 

Terbayang di ruang mata kenangan indah bersama-sama adik perempuannya menikmati serunding ikan bilis daripada air tangan gemulah ibu. 

“Mulai hari ini, kita berpisah.

Mulakan hidup baharu,” bentak ayah apabila muncul di muka pintu. 

Tidak semena-mena ayah naik angin dan menarik tangan adiknya dengan kuat. 

Zakiah yang masih kecil ketika itu tidak faham dengan situasi yang dihadapi. 

Raungan dan tangisan adiknya tidak dihiraukan. 

Ayah meninggalkan mereka tiga beranak lalu menghilangkan diri sekelip mata. 

Sejak itu, sudah berpuluh tahun mereka tidak bersua muka.

Baca lain  Di antara dua pohon

Dia menjadi trauma.

Hatinya terkunci rapat untuk mengenali lelaki. Dunia yang fana menjadi sempit. 

Kenangan terhadap adik perempuannya masih tidak hilang dari kotak fikirannya.

“Mak Long!” panggil Iqmal dari tadi tidak bersahut.

Zakiah seperti berada dalam dunianya sendiri. 

Dia menyeka air mata daripada tumpah ke pipinya.

Zakiah ternanti-nanti kedatangan doktor muda yang mencuri perhatiannya. 

“Bila doktor nak datang ni?” soalnya sambil mata melilau mencari kelibat doktor muda itu. 

“Sabar mak long, sekejap lagi dia datang,” Iqmal menenangkan hati ibu saudaranya. 

Pak Uda Jamal yang turut berada di situ hanya membisu seribu bahasa. 

Dia memerhatikan gelagat kakaknya yang terbaring lesu di katil.

Dari jauh doktor muda itu menuju ke arahnya. 

Hati Zakiah mula berbunga riang.

Namun, ada seseorang bersamanya.

Pak Uda Jamal tercengang. 

“Kenalkan ini ibu saya,” kata doktor muda itu.

Zakiah yang terbaring mula bergerak lantas cuba bangun.  

Wanita berusia separuh abad yang berdiri di hadapannya hanya mendiamkan diri seolah-olah tidak mengenalinya. 

Baca lain  Puisi Aidilfitri

“Ibu mengalami alzheimer beberapa tahun lalu.

Dia sukar mengingati perkara lepas,” nada doktor muda itu perlahan. 

“Mak Long…” teriak Iqmal dengan kuat. 

Zakiah rebah di sisi adik perempuannya. 

BERITA LAIN

Selamat tinggal, perempuan berambut putih

CLAYTON ROBERT bertugas Sebagai Pembantu Penguat Kuasa di Majlis Daerah Serian di Serian, Sarawak. Karya beliau tersiar dalam pelbagai akhbar dan majalah termasuk Mingguan Malaysia,

Matinya presiden kami!

Seluruh jelata Asmaraloka dikejutkan dengan khabar liar yang berhembus sejak semalam itu. Semacam tidak percaya, rasanya baru seminggu lepas presiden mereka itu mendapat tepukan dan

Nukilan Effa Raifana

EFFA RAIFANA. Nama sebenar beliau ialah Nur Raifana Abdullah @ Deborra Michael. Kelahiran daerah Dalat, Sarawak. Berkhidmat di Jabatan Peguam Besar Negeri Sarawak. Bergiat aktif

Kilau Ramadan

Saat siang datang mewarnai kelaparan Betapa kemiskinan kian tumbuh di ladang Kilau ramadan menyamar lentik kehampaan Haus dan lapar mendayung saling menghayati setelah siang menuntut

Sanggar Puisi

HARUMAN RAMADAN Hirupan mewangi akrab bersama alunan suci Rempah taqwa membalut diri Ujian menahan nafsu Sepurnama Ramadan hadir Maghfirah diburu insani Mawaddah iqra itulah penyeri

Oyeng dan lelaki berwajah Bonoba

AWANG JOHARI JULAIHI menggunakan nama pena: Johari A. Julaihi, berasal dari Simunjan dan menetap di Kota Samarahan, Sarawak. Berpendidikan Ijazah Sarjana Muda Psikologi dengan Kepujian

BERITA TERBARU

PDRM

Suspek kes amang seksual ditahan di Miri

SRI AMAN: Suspek lelaki dikehendaki polis yang disyaki melakukan amang seksual terhadap seorang kanak-kanak perempuan di kawasan tanah perkuburan lama, Kampung Kubal, Betong ditahan Jumaat

Pemancing udang jumpa mayat terapung

MIRI: Sembilan pemancing udang galah dikejutkan dengan penemuan mayat seorang lelaki dalam keadaan tidak sempurna di Sungai Kuala Baram di sini, hari ini. Ekoran itu,