ARTIKEL

Tiada larangan import produk tani, ikan dari Jepun

Facebook
Twitter
LinkedIn
WhatsApp
Telegram

KUALA LUMPUR: Kerajaan tidak menghalang sebarang aktiviti mengimport produk pertanian dan perikanan dari Jepun, kata Menteri Pertanian dan Keterjaminan Makanan, Datuk Seri Mohamad Sabu.

Beliau berkata Kementerian Kesihatan Malaysia (KKM) sentiasa memantau tahap isu keselamatan makanan termasuk pemeriksaan radiasi dan mengesahkan produk perikanan yang diimport dari negara ‘Matahari Terbit’ itu selamat untuk dimakan.

“Bagaimanapun kita letak sebarang perikanan yang datang daripada Jepun di tahap empat iaitu peringkat yang kita paling ambil perhatian.

Jadi makanlah sebarang ikan yang datang dari Jepun, selamat,” katanya ketika ditemui selepas mengadakan pertemuan dua hala dengan Menteri Pertanian, Perhutanan dan Perikanan Jepun Miyashita Ichiro, di sini semalam.

Sebelum ini, beberapa negara membangkitkan kebimbangan susulan tindakan Tokyo melepaskan air radioaktif dirawat dari loji nuklear Fukushima ke Lautan Pasifik.

Tindakan tersebut mendorong China, Hong Kong dan Korea Utara mengambil tindakan segera menyekat produk hasil laut negara itu.

Mengulas sama ada terdapat kemungkinan negara akan meningkatkan import beras dari negara pembekal ASEAN yang lebih murah kosnya, Mohamad berkata perkara itu dibincangkan dengan Padiberas Nasional Berhad (Bernas).

“Bernas lebih mengetahui dan kita bincang dari semasa ke semasa,” katanya.

Sementara itu Mohamad berkata Kabinet akan membuat keputusan berkaitan subsidi ayam dan telur dalam masa terdekat selepas beliau membentangkan situasi terkini bahan mentah tersebut pada mesyuarat.

“Sekarang ayam dan telur keadaan sudah stabil, harga di bawah siling.

Jadi mungkin Kabinet buat keputusan sesuatu. Kita tunggu keputusan tersebut,” katanya. – Bernama

LAIN-LAIN BERITA

Ekonomi Malaysia dijangka lebih baik

Prestasi ekonomi Malaysia dijangka lebih baik pada masa depan, disokong oleh permintaan domestik yang berdaya tahan dan pasaran buruh yang stabil, kata Jabatan Perangkaan (DOSM).

MPP perkenalkan inisiatif ‘Fast Lane’

KUCHING: Majlis Perbandaran Padawan (MPP) memperkenalkan inisiatif ‘Fast Lane’ yang bertujuan menarik lebih banyak pembangunan perindustrian dan komersial ke kawasan di bawah bidang kuasanya. Menurut

BERITA TERBARU