Habis AS$50,000 untuk halau anak dari pangsapuri

MELBOURNE: Sejak lapan tahun lalu, pesara, Peter Grundy, 84, berusaha menghalau anak perempuan dari kediamannya. Selain masa, dia juga terpaksa mengeluarkan belanja AS$50,000 membayar peguam bagi tujuan yang sama.

Peter seorang petani gandum memberitahu dia cuba menjual pangsapurinya supaya dia dapat tinggal di sebuah rumah jagaan warga tua. Memandangkan dia tidak mempunyai pencen, syarat untuk masuk ke rumah jagaan itu ialah dia perlu membayar wang pendahuluan. Berikutan itu dia perlu menjual pangsapuri untuk membayarnya.

Grundy berusaha menjualnya sejak lapan tahun lalu, namun semua usahanya dihalang oleh anak perempuannya Katrina. Malah Grundy juga mengheretnya ke mahkamah dalam usaha mengusirnya dari pangsapuri tersebut namun Katrina, 49 tetap enggan keluar dari situ.

Pakar undang-undang memberitahu Grundy usahanya dari segi undang-undang untuk menghalau anaknya tidak dapat membantunya lagi.

Katrina mendakwa ibu bapanya menghadiahkannya pangsapuri itu kira-kira lapan tahun lalu, dan biarpun alasan itu ditolak oleh hakim, ia masih tidak menghalangnya dari terus tinggal di pangsapuri tersebut tanpa keizinan ayahnya.

Wanita itu turut meletakkan kaveat pada harta itu, yang merupakan satu tindakan yang bijak dari segi undang-undang kerana selain melambatkan lagi proses pengambilan semula, lama-kelamaan ia juga mampu menghalang semua transaksi penjualannya.

Grundy memberitahu dia sudah menghabiskan sekitar AU$70,000 cuba menghalau anaknya selain kerugian dari bayaran sewa berjumlah AU$ 200,000 sejak lapan tahun lalu.